Kamis, 03 Juni 2010

Yuk kita Share (Skripsi)

Salamlikuuumm..
Harus dijawab yak! Ga dijawab hukumnya langsung vonis “DOSA”, hahahahaa..

Apa kabar nih agan-agan? Baik-baikkah?? Atau malah lebih dari baik?? ^_^
Ane harap sii jawabannya hanya sekitar itu-itu aja yak! Ane ga mau deh denger kabar agan selain itu tapii kalopun memang keadaannya berbeda, ane doain semoga cepet-cepet baik gan!

Huh! Sebulanan nih ane ga posting-posting. Sungguh tidak produktif !!
Tadinya ane mau posting tentang Palestina dan Israel tapi ternyata buku ane yang History of Arab karangan Philip K. Hitti lagi ga ada di tempatnya.. Jadi aja susah nyari sumbernya. Hah!

Baiklah gan!
Nih sekarang ane juga punya sesuatu yang mau di-share ma kalian. Ini berkaitan sama tugas akhir ane selaku pemangku tahta civitas akademik strata satu, atau yang lebih simpelnya disebut dengan SKRIPSI. hehee.. Biarlah terdengar to much, yang penting kalian tau maksud saya.

Skripsi kalo disimak lebih jauh bisa memiliki tafsir yang berbeda-beda. Ada yang menganggap skripsi adalah sebuah kewajiban yang menyulitkan. Trus ada juga yang menganggap ni tugas akhir biasa aja layaknya tugas-tugas sebelumnya pas masa perkuliahan.

Btw, ane bukan mau bahas masalah tafsir-menafsir skripsi nihh.. Di mari justru ane mau share sedikit tips yang mungkin bisa membantu menghilangkan kejenuhan, stagnant idea, atau terlelap dalam kemalasan. Bagi yang udah pernah skripsian, yuk! Mari deh kita sharing-sharing di marii.. sapa tau bisa bantu-bantu yang lagi jalan skripsi.

Oke, ini share-an dari ane untuk mengurangi menghilangkan masalah kejenuhan, stagnant idea, dan rasa malas yang mendalam saat mengerjakan skripsi:

Pertama, skripsi memang tugas akhir perseorangan tapi bukan berarti tidak bisa dikerjakan bersama-sama. Waktu skripsian kemaren, ane sama beberapa temen ane yang sejurusan ngeluarin ide kaya gitu tuh. Skripsi masing-masing tapi dikerjainnya bareng-bareng.

Nih ane kasih tau kronologisnya. Jadi, ane sama temen-temen sering kumpul di satu tempat yang emang kita udah tentuin (untuk informasi; rata-rata tempat kumpul ane kemaren ga jauh dari yang namanya mall, hehee..). Trus pas kumpul itu kita-kita presentasi dah tentang progress report skripsi masing-masing. Abis itu kita diskusiin, setiap ada yang abis presentasi. Kira-kira progress report-nya gimana? Kalo ada yang perlu disaranin kita ga sungkan-sungkan tuh buat ngasih masukan. Tapi, namanya juga sederajat ya, sama-sama sedang skripsi/mahasiswa dan bukan dosen, jadi kadang kita suka tuh yang namanya debat mempertahankan dan mematahkan teori-teori.. biasalah, sama-sama ngerasa bener. Padahal mah pas bimbingan ke dosen belum tentu dibenerin jg. ^_^



Dari pertemuan-pertemuan itu ane dapet poin pentingnya gan! Gara-gara ngerjain bareng-bareng gtu ane kadang dapet banyak pencerahan tentang skripsi ane. Trus suka juga muncul ide-ide baru yang sebelumnya ga kepikiran dan paling penting gan, ini nih bisa mengurangi kesalahan sepele yang sebetulnya kita tau salah tapi ga sengaja kita lakuin juga –misalkan kaya salah ngetik atau salah nentuin redaksi kata (mungkin karena saking konsentrasi sama isinya kali ya jadi kadang otak sama tangan suka ga sinkron. Otak loncatnya kemana? Tangan ngetiknya kemana?). Jadi pas bimbingan sama dosen ga ada lagi dah tuh diomelin cuma gara-gara hal sepele, kalaupun masih ada yaa kuantitasnya ga begitu banyak.

Poin penting lainnya. Gara-gara suka debat mempertahankan dan mematahkan argumen ini-itu, ane cukup terbiasa tuh ngobrol sana-sini sama pembimbing, sampe ane dapet julukan si anak pembangkang dari pembimbing, hihii..bagusnya cuma satu dosen aja. Trus gara-gara sering presentasi, meskipun dihadapan temen-temen sendiri, ane jadi cukup terbiasa tuh ngomong di depan orang-orang. Lumayan banget gan buat latihan presentasi di hadapan penguji pas sidang nanti. Karena terbiasa, grogi lumayan berkuranglah. Ya ane tau grogi tuh hal paling haram kalo pas sidang tapi ya namanya juga manusia biasa gan, wajarlah grogi-grogi dikit, yang penting khan bisa mengatasinya.

Kedua, ini nih berkaitan sama yang namanya kegiatan yang kita suka versus ngerjain skripsi. Kalo saran ane mah, jangan ditinggalin deh tuh kegiatan yang disukai cuma gara-gara skripsi. Emang si gan, kita perlu waktu ekstra buat ngerjain nih tugas akhir, kita perlu ngubek-ngubek data, bolak balik perpus, nyari buku ini-itu. Gara-gara sibuk ini-itu malah kadang ada juga orang yang sampe berkomitmen ga ngelakuin lainnya sampe skripsinya beres.

Huah! Kalo menurut ane mah justru pas kita ninggalin kegiatan yang disukai itu tuh justru malah mengundang rasa jenuh datang gan.. emangnya otak kaga bakal jijik apa tuh ngadepin skripsi tiap hari? Ane mah ogah dah! Kalo pendapat ane si dua hal itu bisa jalan bareng-bareng, tinggal kitanya aja ngatur-ngaturnya gimana. *Kegiatan yang ane maksud bebas yak, bisa main, bisa organisasi atau apapunlah yang penting agan suka lakuin..

Kenapa si gan kegiatan itu jangan ditinggalin sepenuhnya? Gini gan, selain untuk mengurangi kejenuhan, Ini tuh dilakuin buat ngakalin psikologis agan-agan biar itu beban skripsi bisa lebih ringan dijalankan..

Kadang jenuh itu tuh lahir akibat kita mengeksklusifkan skripsi sebagai kegiatan utama kita gan.

Eh iya, ane dulu kumpul-kumpul kaya gini juga ga disengaja gan. Gagasan ini muncul akibat kita-kita yang dapet pembimbing super sibuk ngakalin gimana caranya biar pas bimbingan bisa efisien waktu dan hati. Hati gan.. kudu diperhatiin nih! Ga enak khan udah dapet pembimbing killer, waktu bimbingannya susah eh pas bimbingan dikasih omongan yang nusuk tepat di hati, hmm..pasti ga enak dah. Oleh karena itu dah muncul ide ini. O iya trus pas bimbingan kita juga suka ngerekam perkataan dosen pas bimbingan gan! Agar nanti kalo lupa bisa diputer lagi deh kata-kata pembimbing pas bimbingan apa aja. Ini juga buat ngakalin pembimbing yang suka ga konsisten, kemaren dia ngomong gini trus besok dia ngomong gtu. Nahh..karena ada rekamannya, kita jadi punya pertahanan bagus deh tuh..

Tapi perlu diinget juga ya gan, kita ini cuma manusia biasa yang kadang sering melakukan kesalahan. Punya pertahanan bagus, bukan berarti kita menutup mata dan telinga saran-saran bagus yang diberikan dosen pembimbing atau malah penguji kepada kita. Dengarkan baik-baik saran mereka gan trus dipikirkan apakah saran mereka itu cocok sama kajian skripsi kita dan yang paling penting pertimbangkan apa kita sanggup mengerjakan saran-saran itu. Kalo sarannya bagus trus cocok sama pembahasan dan sanggup dilakuin, ambil aja gan! Trus kalo ga sanggup, ga usah maksa ngerjain gan. Ntar malah berantakan lagi, resiko buruknya, bisa bikin jalan skripsi yang tersusun rapi jadi berubah arah. Repot lagi deh agannya..

O iya, mumpung masih inget. Ane punya kejadian unik nih. Jadi, pas seminggu sebelum sidang ane iseng-iseng main ke perpus trus liat-liat skripsi yang pembimbing utamanya itu penguji ane. Hasilnya secara ga sengaja ane jadi tau gan, bahwa setiap pembimbing itu punya ciri khas masing-masing ternyata. Ada skripsi yang dosen pembimbingnya itu lebih efektif/langsung menuju poin/tidak bertele-tele dan pas jadi penguji ya seperti itu juga gan. Ada juga yang sangat teliti soal pemakaian teori-teori dan pas jadi penguji juga dia teliti banget soal teori siapa yang kita gunain.

Trus ada lagi gan! Ane secara ga sengaja ketemu sama penguji ane beberapa hari sebelum sidang. Ane berani-beraniin tuh ngobrol-ngobrol sama dia, nanya ini-itu sama dia, dan hasilnya gan, ane diuji sama dia berasa ngobrol-ngobrol biasa aja. ihihihiii… syukur alhamdulillah itu gaaannn! dan lebih bersyukurnya lagi gan, ane sama temen-temen kumpulan itu lulusnya barengan.. so, wisudanya juga bareng.. ^_^



Nahh..dari ane cukup sekian deh.. Sisanya agan-agan dunk share di marii..

Buat agan-agan yang udah nyimak makasih yak!
Maaph rada panjang gan. Salam damai deh untuk kita semua.. ^_^

1 komentar:

van Ophujsen mengatakan...

kekurangan yg ngga dipunya nak sasindo nol lima yg selalu ngaku2 kompak di depan junior2nya .. di depan dosen2nya .. di depan teman2nya..

Ah.. andai mereka bisa baca ini.. tapi sudahlah, mereka sudah pada lulus

=]