Sabtu, 27 Desember 2008

Seperti Apa Yah?


Horaii!
akhirnya posting lagi..
Kalo The Changcuters ngeluarin album Mencoba Sukses, gue ngeluarin posting-an Mencoba Produktif..
Hahaaa…

Beberapa hari belakangan ini temen-temen gue pada repot nanyain kabar status gue yang tak kunjung berubah, tetep single. Mereka jadi lebih repot dari gue dah. Ada yang ngasih saran ini-itu, gue disuruh musti begini-begitulah, trus ada jg malah yang nawarin calon segala, hahaa… makasih teman-teman atas perhatiannya. Tenang aj, gue masih normal qo’, gue masih suka yang namanya cewe, apalagi kalo yang lucu-lucu. Kalo kata Aji dan teh Endah sii, belum saatnya aja.. ntar juga kalo saatnya mah pasti adaa..

Anyway diantara kalian pasti punya kriteria mau punya pasangan seperti apa?
Jawabannya mungkin mau yang baik, cakep, lucu, keren, ramah, penyayang, pengertian, dsb. Jawaban yang paling pasti sih gue balikin lagi ke kalian masing-masing mu pasangan seperti apa, hehehee…

Kenapa yah musti ada kriteria tertentu untuk jadi pasangannya? Kalo begitu seolah-olah jatuh cintanya itu sudah dapat direncanakan jauh-jauh hari. Dia akan merasa jatuh cinta ketika dia bertemu dengan seseorang yang sesuai apa yang dikreteriakannya yah. Analoginya seperti pembeli buah yang menginginkan buah yang akan dibelinya itu harus tampak segar dan matang, kalo tidak seperti itu maka si pembeli buah pasti akan mencari toko buah lainnya. Setelah mendapat buah yang segar, si pembeli pasti ingin merasakan buah itu. Seandainya buah yang tampak segar itu rasanya tidak seenak tampilannya, apa si pembeli buah itu akan membelinya? Jawabannya kalo menggunakan logika si pembeli buah pasti akan membelinya karena dia percaya bahwa kalo buahnya tampak segar dan bagus, rasa pun pasti enak. Padahal belum tentu juga yah’.

Okeh’ balik lagi, sebenarnya ada ga sih orang yang bisa menentukan kapan dan dengan siapa dia jatuh cinta? Sampai saat ini gue belum tau jawaban yang idealnya seperti apa. Cinta itu bukannya berkaitan sama emosi yah? Kalo emosi berarti korelasinya sama rasa khan??

Sebenarnya kalo gue pikir-pikir simple aja ah’ untuk membuat seseorang jatuh cinta, cukup dengan bertemu seseorang yang memberikan dia rasa, merasakan emosi apa yang dibawa orang tersebut. Emosi yang membuatnya suka resah dan gelisah sendiri karena terus teringat olehnya. Kalo dah begini gue rasa itu kriteria yang udah digamangkan pasti akan langsung luntur yah. Alasannya karena dalam urusan cinta emosilah yang berbicara lebih besar, sedangkan logika hanya sebagai pelengkapnya saja.

Tapi sah-sah aja sih kalo kalian punya kriteria tertentu mengenai pasangan, kalo tujuannya baik kenapa ngga? Gue juga punya qo’ kriteria pengen punya cewe seperti apa. Tapi maksud gue disini jangan sampe kriteria lo itu merupakan satu-satunya alasan lo mencintai seseorang.

Kembali ke pertanyaan temen-temen gue kenapa gue masih single?
Sebenernya bukan ngga ada seseorang yang gue suka, adaa tapi guenya aja yang ngga beruntung. Seseorang yang memberikan gue merasakan emosi luar biasa, halahh..pokoke gue suka banget dah sama dia, tapi sayangnya dia dah punya cowo. Ok’ belum saatnya khan?

Kalo kata Aya kenapa ngga cari yang lain?
Kalo cinta itu hak hakiki untuk setiap makhluk yang diciptakan Tuhan, kenapa harus mencari?
Tuhan pasti sudah menggariskan segalanya, sabar aja nanti juga ada qo’
Santai ajaa..

Ok’ terima kasih atas perhatian dan kunjungannya ke blog gue, kalo ada salah kata mohon maaf ye..
Tulisan ini buat konsumsi pribadi aja qo’
Hehehee…

Dahh..

1 komentar:

metalingua mengatakan...

Kalem we pak .. yg penting ketika Anda udah punya calon, ingat pepatah Mandar ini: Mesa kada dipatua, pantang kada dipomatte.. Artinya, 'Satu kata (janji, red.) dikatakan (dipegang, red.), pantang janji dihukum mati'. Okayt!!